7 Vitamin dan Suplemen Terbaik untuk Memerangi Stres

Ilustrasi stress--sumber foto kensingtonmums.co.uk

Acuantoday.com— Setiap orang pasti pernah mengalami stres. Entah karena tekanan pekerjaan, uang, kesehatan, hubungan dengan orang lain, dll. Stres ringan mungkin bisa sembuh dengan sendirinya, namun stres bisa berkembang menjadi akut atau kronis yang menyebabkan kelelahan, sakit kepala, sakit perut, gugup dan mudah tersinggung atau marah.

Mengutip healtline.com, olahraga teratur, tidur yang cukup dan nutrisi yang baik adalah beberapa cara terbaik untuk memperlengkapi tubuh Anda dengan lebih baik dalam memerangi stres. Tetapi beberapa vitamin dan suplemen juga dapat membantu.

Namun begitu tetap Anda harus berkonsultasi dengan professional medis jika Anda sedang mengkonsumsi obat lain, hamil ataupun berencana hamil. Jika stres terus menjadi masalah dalam hidup Anda, pertimbangkan untuk berbicara dengan profesional medis atau terapis tentang kemungkinan solusi.

Berikut ini adalah 7 vitamin dan suplemen terbaik untuk membantu Anda melawan stres.

1.Rhodiola rosea

Rhodiola (Rhodiola rosea), adalah ramuan yang tumbuh di daerah pegunungan yang dingin di Rusia dan Asia. Ini telah lama dikenal sebagai adaptogen, ramuan alami dan tidak beracun yang merangsang sistem respons stres tubuh Anda untuk meningkatkan ketahanan stres.

Sifat adaptogenik rhodiola terkait dengan dua bahan aktif ramuan yang kuat – rosavin dan salidroside.

Sebuah studi selama 8 minggu pada 100 orang dengan gejala kelelahan kronis, seperti kualitas tidur yang buruk dan gangguan dalam memori dan konsentrasi jangka pendek, menemukan bahwa mengkonsumsi 400 mg ekstrak rhodiola setiap hari memperbaiki gejala hanya dalam 1 minggu.

Gejala terus menurun selama penelitian.

Dalam penelitian lain pada 118 orang dengan kelelahan terkait stres, mengonsumsi 400 mg ekstrak rhodiola setiap hari selama 12 minggu memperbaiki gejala terkait, termasuk kecemasan, kelelahan, dan lekas marah. Rhodiola dapat ditoleransi dengan baik dan memiliki profil keamanan yang kuat

  1. Melatonin

Mendapatkan kualitas tidur yang cukup penting untuk menghilangkan stres. Stres sangat terkait dengan insomnia, gangguan tidur yang ditandai dengan kesulitan tidur atau tetap tertidur – atau keduanya.

Meskipun demikian, mencapai kualitas tidur yang memadai mungkin bukan yang termudah jika Anda sedang stres, yang pada akhirnya dapat memperburuk keparahannya.

Melatonin adalah hormon alami yang mengatur ritme sirkadian tubuh Anda, atau siklus tidur-bangun. Kadar hormon meningkat pada malam hari saat gelap untuk membantu tidur dan menurun di pagi hari saat terang untuk meningkatkan kesadaran.

Dalam sebuah tinjauan terhadap 19 penelitian pada 1.683 orang dengan gangguan tidur primer – yang tidak disebabkan oleh kondisi lain – melatonin mengurangi waktu yang dibutuhkan orang untuk tertidur, meningkatkan waktu tidur total, dan meningkatkan kualitas tidur secara keseluruhan, dibandingkan dengan plasebo.

Ulasan lain dari 7 studi yang melibatkan 205 orang menyelidiki keefektifan melatonin untuk mengelola gangguan tidur sekunder, yang disebabkan oleh kondisi lain, seperti stres atau depresi.

Ulasan tersebut menunjukkan bahwa melatonin menurunkan waktu yang dibutuhkan orang untuk tertidur dan meningkatkan total waktu tidur tetapi tidak secara signifikan mempengaruhi kualitas tidur, dibandingkan dengan plasebo.

Meskipun melatonin adalah hormon alami, menambahkannya tidak memengaruhi produksi tubuh Anda. Melatonin juga tidak membentuk kebiasaan.

Dosis suplemen melatonin berkisar antara 0,3-10 mg. Yang terbaik adalah memulai dengan dosis serendah mungkin dan meningkatkan dosis yang lebih tinggi jika perlu.

Meskipun suplemen melatonin dapat dibeli tanpa resep di Amerika Serikat, suplemen melatonin memerlukan resep di banyak negara lain.

  1. Glisin

Glisin adalah asam amino yang digunakan tubuh Anda untuk membuat protein.

Studi menunjukkan bahwa glisin dapat meningkatkan daya tahan tubuh Anda terhadap stres dengan mendorong istirahat malam yang nyenyak melalui efek menenangkan pada otak dan kemampuan untuk menurunkan suhu inti tubuh Anda.

Suhu tubuh yang lebih rendah mendorong tidur dan membantu Anda tetap tertidur di malam hari.

Dalam sebuah penelitian, 15 orang yang memiliki keluhan tentang kualitas tidur mereka dan mengonsumsi 3 gram glisin sebelum tidur mengalami lebih sedikit kelelahan dan peningkatan kewaspadaan keesokan harinya, dibandingkan dengan placebo.

Efek ini terjadi meskipun tidak ada perbedaan dalam waktu yang dibutuhkan untuk tertidur atau waktu tidur, dibandingkan dengan plasebo, menunjukkan glisin meningkatkan kualitas tidur.

Dalam penelitian serupa, mengonsumsi 3 gram glisin sebelum tidur terbukti meningkatkan ukuran kualitas tidur dan kinerja pada tugas pengenalan memori.

Terlebih lagi, penelitian kecil lainnya menemukan bahwa mengkonsumsi 3 gram glisin sebelum tidur mengurangi rasa kantuk di siang hari dan kelelahan setelah 3 hari kurang tidur.

Glisin dapat ditoleransi dengan baik, tetapi mengonsumsi 9 gram saat perut kosong sebelum tidur telah dikaitkan dengan sakit perut ringan.

4.Ashwagandha

Ashwagandha (Withania somnifera) adalah ramuan adaptogenik asli India, yang telah digunakan dalam Ayurveda India, salah satu sistem pengobatan tertua di dunia.

Mirip dengan rhodiola, ashwagandha dianggap meningkatkan ketahanan tubuh Anda terhadap stres fisik dan mental.

Dalam satu studi tentang efek menghilangkan stres dari ashwagandha, para peneliti mengacak 60 individu dengan stres ringan untuk menerima 240 mg ekstrak ashwagandha standar atau plasebo setiap hari selama 60 hari.

Dibandingkan dengan plasebo, melengkapi dengan ashwagandha sangat terkait dengan pengurangan stres, kecemasan, dan depresi yang lebih besar. Ashwagandha juga dikaitkan dengan penurunan 23% tingkat kortisol pagi hari, hormon stres.

Terlebih lagi, tinjauan dari lima studi yang meneliti efek ashwagandha pada kecemasan dan stress, mengamati bahwa, mereka yang mengkonsumsi dengan ekstrak ashwagandha mendapat skor lebih baik pada tes yang mengukur tingkat stres, kecemasan, dan kelelahan.

Sebuah penelitian yang menyelidiki keamanan dan kemanjuran suplementasi ashwagandha pada orang dengan stres kronis mencatat bahwa mengonsumsi 600 mg ashwagandha selama 60 hari aman dan dapat ditoleransi dengan baik.

5.L-theanine

L-theanine adalah asam amino yang paling banyak ditemukan di daun teh. Ini telah dipelajari karena kemampuannya untuk meningkatkan relaksasi dan mengurangi stres tanpa menggunakan efek sedative.

Sebuah tinjauan terhadap 21 studi yang melibatkan hampir 68.000 orang menemukan bahwa minum teh hijau dikaitkan dengan penurunan kecemasan dan peningkatan memori dan perhatian.

Efek ini dikaitkan dengan efek sinergis dari kafein dan l-theanine dalam teh, karena masing-masing bahan memiliki dampak yang lebih rendah. Namun, penelitian menunjukkan bahwa l-theanine dengan sendirinya masih dapat membantu menghilangkan stres.

Satu studi menunjukkan bahwa melengkapi dengan 200 mg l-theanine mengurangi ukuran stres, seperti detak jantung, sebagai respons untuk melakukan tugas yang membuat stres secara mental.

Dalam studi lain pada 34 orang, minum minuman yang mengandung 200 mg l-theanine dan nutrisi lainnya menurunkan kadar hormon stres kortisol sebagai respons terhadap tugas stres yang melibatkan multitasking.

L-theanine dapat ditoleransi dengan baik dan aman bila dilengkapi dengan dosis efektif untuk relaksasi, yang berkisar antara 200-600 mg per hari dalam bentuk kapsul.

Sebagai perbandingan, l-theanine terdiri 1–2% dari berat kering daun, setara dengan 10–20 mg l-theanine per kantong teh yang tersedia secara komersial. Meskipun demikian, minum teh kemungkinan tidak memiliki efek nyata pada stres.

6.Vitamin B kompleks

Vitamin B kompleks biasanya mengandung delapan vitamin B. Vitamin ini memainkan peran penting dalam metabolisme dengan mengubah makanan yang Anda makan menjadi energi yang dapat digunakan. Vitamin B juga penting untuk kesehatan jantung dan otak.

Sumber makanan vitamin B termasuk biji-bijian, daging, kacang-kacangan, telur, produk susu, dan sayuran berdaun hijau.

Menariknya, vitamin B dosis tinggi telah disarankan untuk memperbaiki gejala stres, seperti suasana hati dan tingkat energi, dengan menurunkan kadar asam amino homosistein dalam darah.

Kadar homosistein tinggi dikaitkan dengan stres dan peningkatan risiko beberapa kondisi, termasuk penyakit jantung, demensia, dan kanker kolorektal.

Dalam satu studi 12 minggu pada 60 orang dengan stres terkait pekerjaan, mereka yang menggunakan salah satu dari dua bentuk suplemen vitamin B kompleks mengalami lebih sedikit gejala stres terkait pekerjaan, termasuk depresi, kemarahan, dan kelelahan, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Terlebih lagi, tinjauan terhadap 8 penelitian yang melibatkan 1.292 orang menemukan bahwa mengonsumsi suplemen multi-vitamin dan mineral meningkatkan beberapa aspek suasana hati, termasuk stres, kecemasan, dan energi.

Meskipun suplemen tersebut mengandung beberapa vitamin dan mineral lain, penulis penelitian menyarankan bahwa suplemen yang mengandung vitamin B dosis tinggi mungkin lebih efektif dalam meningkatkan aspek suasana hati.

Studi lain mengamati hasil yang serupa, menunjukkan bahwa melengkapi dengan vitamin B sebagai bagian dari suplemen multi-vitamin dan mineral dapat meningkatkan suasana hati dan stres dengan menurunkan kadar homosistein.

Namun, tidak jelas apakah orang yang sudah memiliki kadar homosistein rendah akan mengalami efek yang sama.

Suplemen vitamin B kompleks umumnya aman bila dikonsumsi dalam kisaran dosis yang dianjurkan. Namun, mereka dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya seperti nyeri saraf bila dikonsumsi dalam jumlah besar. Plus, mereka larut dalam air, jadi tubuh Anda mengeluarkan kelebihannya melalui urin.

7.Kava

Kava (Piper methysticum) adalah semak cemara tropis yang berasal dari kepulauan Pasifik Selatan. Akarnya secara tradisional digunakan oleh penduduk Kepulauan Pasifik untuk menyiapkan minuman upacara yang disebut kava, atau kava kava.

Kava mengandung senyawa aktif yang disebut kavalakton, yang telah dipelajari untuk mengurangi stres. Kavalakton dianggap menghambat pemecahan asam gamma-aminobutirat (GABA), neurotransmitter yang menurunkan aktivitas sistem saraf Anda, menghasilkan efek menenangkan. Ini dapat membantu meredakan perasaan cemas dan stress.

Sebuah tinjauan terhadap 11 studi pada 645 orang menemukan bahwa ekstrak kava meredakan kecemasan, reaksi umum terhadap stres. Namun, tinjauan lain menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk mengonfirmasi bahwa kava mengurangi kecemasan.

Kava bisa diminum dalam bentuk teh, kapsul, bubuk, atau cairan. Penggunaannya tampaknya aman bila diminum selama 4-8 minggu dengan dosis harian 120-280 mg kavalactones

Efek samping yang serius seperti kerusakan hati telah dikaitkan dengan suplemen kava, kemungkinan karena pemalsuan suplemen atau penggunaan bagian tanaman kava yang lebih murah, seperti daun atau batang, alih-alih akarnya.

Oleh karena itu, jika Anda memilih untuk melengkapi dengan kava, pilih merek ternama yang produknya telah diuji secara independen oleh organisasi seperti NSF International atau Underwriters Laboratories (UL).***dian

 

Comments

comments