Gempa Jepang Ingatkan Kenangan Tsunami Maut pada 2011

Seorang staf perpustakaan mencoba merapikan buku-buku, yang berjatuhan dari rak akibat gempa bumi yang kuat, di sebuah perpustakaan Kota Iwaki, Prefektur Fukushima, Jepang 14 Februari 2021. ANTARA/REUTERS / Issei Kato/pri.

Acuantoday.com— Bau alkohol memenuhi bar kecil pada Minggu, ketika Aoi Hoshino menyapu beling botol-botol wiski yang pecah saat gempa bumi berkekuatan 7,3 magnitudo terjadi pada Sabtu malam (13/2). Gempa bumi itu tampaknya merupakan gempa susulan dari gempa dahsyat yang melanda daerah Fukushima pada 2011.

Hoshino, 46 tahun, menyapu pecahan sekitar 20 botol ke dalam kantong sampah di barnya di jalan belakang di kota Iwaki, sekitar 200 km (124 mil) utara Tokyo dan tidak jauh dari pusat gempa.

“Kami terkena pandemi virus corona, jadi kami berharap untuk membuka kembali toko kami, dan sekarang ada kejadian ini,” katanya. Ia merujuk komentarnya itu pada keadaan darurat, yang diberlakukan secara lokal dan telah menutup barnya sejak Januari. Keadaan darurat itu tadinya akan dicabut pada Senin.

“Satu demi satu terjadi.”

Gempa berkekuatan 7,3 magnitudo yang terjadi pada Sabtu sesaat sebelum tengah malam itu menyebabkan dinding retak dan kaca pecah, serta mengakibatkan longsor di Fukushima –wilayah terdekat ke episentrum gempa. Lebih dari 100 orang terluka.

Badan Meteorologi Jepang mengatakan gempa itu diyakini sebagai gempa susulan dari gempa berkekuatan 9,0 pada 11 Maret 2011 yang memicu tsunami hingga menewaskan hampir 20.000 orang di sepanjang wilayah timur laut Jepang, dan kecelakaan nuklir Fukushima, yang terburuk di dunia, dalam 25 tahun. Badan tersebut memperingatkan gempa susulan kemungkinan akan terjadi selama beberapa hari.

Hoshino mengatakan gempa pada Sabtu membawa kembali kenangan menakutkan.

“Tubuh saya segera bereaksi, dan saya tidak bisa berhenti gemetar. Kaki saya juga gemetar, tapi saya tidak bisa mengukur apakah lebih aman untuk lari atau diam, jadi saya akhirnya melakukan tarian kecil yang aneh,” katanya sambil terkekeh.

Sedikitnya 121 orang terluka, kata televisi nasional NHK, termasuk beberapa warga yang menderita patah tulang, tetapi tidak ada kematian yang dilaporkan.

Bangunan di Tokyo

Pukul 23.08 waktu setempat, gempa mengguncang bangunan di ibu kota Jepang, Tokyo, hingga memutus aliran listrik pada ratusan ribu bangunan di Jepang bagian timur dan timur laut. Namun, pada pagi hari, hampir semua layanan listrik pulih kembali.

Beberapa ribu rumah tangga masih dalam kondisi tanpa air. Keadaan tersebut memaksa warga untuk mengantre sambil membawa kendi plastik untuk mendapatkan air bersih dari truk-truk pemasok air.

Endo, 64, mengatakan gempa Sabtu tidak sebanding dengan gempa 2011, yang berlangsung selama beberapa menit dan diikuti dengan gempa susulan yang berlangsung berminggu-minggu.

“Kita semua sudah hidup kembali seperti biasa, kecuali beberapa daerah yang masih terkena dampak parah dari gempa itu,” katanya tentang upaya rekonstruksi di daerah tersebut.

Tidak terjadi tsunami, serta tidak ada laporan mengenai ketidakwajaran pada pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) di Fukushima. Bagaimanapun, peristiwa itu tetap mengingatkan orang-orang pada gempa dahsyat 11 Maret 2011 yang mengakibatkan tsunami dan kecelakaan PLTN di kawasan yang sama.

Layanan kereta cepat Shinkanshen menuju kebanyakan wilayah Jepang bagian utara ditangguhkan karena terjadi kerusakan pada jalurnya. Layanan tersebut kemungkinan belum dapat berfungsi hingga Selasa (16/2).***dian/ant

Comments

comments