Ingat! Ini Tiga Penyebab Utama Kecelakaan di Tol Cipali

Petugas gabungan kepolisian dan dinas perhubungan mengatur kendaraan di Tol Cipali, Sabtu (31/10/2020)./Foto: Antara

Acuantoday.com, Jakarta–Penyebab terjadinya kecelakaan di ruas tol itu kebanyak karena tiga faktor, yaitu gap kecepatan, pecah ban, dan kelelahan pengemudi.

Pada masalah gap kecepatan umumnya terjadi karena rata-rata kecepatan mobil di Tol Cipali berkisar 130 km/jam, sedangkan masalah lainnya banyak kendaraan niaga besar yang memacu truknya terlalu lambat, rata-rata sekitar 29 km/jam.

Gap kecepatan tersebut menjadi salah satu penyebab terjadinya kasus tabrak belakang.

“Mobil kecil yang melaju kencang tidak dapat mengindari truk besar yang berjalan lambat di depannya,” kata Direktur Operasi Astra Tol Cipali, Agung Prasetyo , dalam keterangannya, seperti dikutip, Sabtu (28/11).

Untuk Astra Infra Toll Road Cikopo-Palimanan sebagai operator Tol Cipali telah melakukan berbagai upaya guna menekan angka kecelakaan lalu lintas di ruas tol sepanjang 116,75 kilometer tersebut.

Agung menjelaskan, saat ini, Astra Tol Cipali telah menjalankan program 3E (Education, Engineering dan Enforcement), yakni menggandeng Kementerian Perhubungan dan Polda Jawa Barat untuk melakukan razia kecepatan menggunakan speed gun dan menindak truk kelebihan muatan (over dimension dan overload/ODOL).

Dengan diadakannya program 3E, berdasarkan data yang tercatat, lanjut Agung, sampai dengan pertengahan November 2020 angka kecelakaan di tol Cipali turun 7 persen, dibandingkan periode yang sama di tahun 2019. 

Melalui razia speed gun, operator Tol Cipali berharap pengendara patuh dengan ketentuan kecepatan, yakni minimal 60 km/jam dan maksimal 100 km/jam.

“Dengan kecepatan yang sesuai aturan, diharapkan juga para pengemudi dapat menjaga jarak antara kendaraan di depannya untuk hindari tabrak belakang atau tabrak beruntun,” kata dia.

Hal lain yang dilakukan operator Tol Cipali untuk mencegah kecelakaan adalah dengan memasang speed reducer di beberapa ruas jalan, pada sisi kiri maupun kanan.

Speed reducer adalah marka jalan berbentuk garis panah yang memberikan efek visual kepada pengemudi untuk mengurangi kecepatan kendaraannya.

Sedangkan untuk mengurangi angka fatalitas kecelakaan, pengelola tol tersebut memasang wire rope baja di sisi jalan, agar kendaraan yang oleng tidak keluar jalur dan menyeberang ke sisi yang berlawanan.

“Seandainya terjadi kecelakaan, sling baja dapat menahannya,” kata dia.

Faktor lainnya yang juga menjadi penyebab insiden kecelakaan di Cipali adalah kelelahan pengemudi. 

Untuk itu Agung berharap pengguna tol dapat memanfaatkan rest area untuk beristirahat setelah mengemudi 3-4 jam. (ahm)

Comments

comments