Jangan Ragu, Pengunaan Vaksin Sudah Dipercaya 200 Tahun

Vaksin COVID-19 buatan Pfizer/Reuters/ Dado Ruvic

Acuantoday.com, Jakarta―Vaksin ternyata telah terbukti secara klinis sejak 200 tahun silam ampuh mencegah berbagai penyakit.

“Artinya sudah jelas efikasinya,” kata Ketua Umum Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Dr Ede Surya Darmawan SKM, MDM dalam pernyataanya di Jakarta, Kamis (10/10) lalu.

Dia menjelaskan, keefektifan atau manfaat vaksin telah terbukti mencegah virus dan bakteri untuk menyerang tubuh manusia dan membuatnya sakit. 

Ede juga menerangkan, pemerintah Indonesia juga sudah lama menjalankan program imunisasi dasar lengkap untuk bayi dan anak guna melindunginya dari penyakit yang bisa dicegah.

Ede berharap masyarakat juga memandang program vaksinasi Covid-19 juga seperti halnya program imunisasi dasar pada bayi dan anak yang wajib dilakukan guna mengurangi risiko jatuh sakit terhadap penyakit tertentu.

Hingga saat ini PT Bio Farma bekerja sama dengan Universitas Padjadjaran Bandung masih menyelesaikan uji klinis tahap tiga untuk vaksin Sinovac asal China yang akan digunakan di Indonesia. 

Ede menyebut masyarakat harus bersabar menunggu penyelesaian uji klinis dan evaluasi terhadap vaksin tersebut.

“Yang diimuniasi vaksin COVID-19 yang diharapkannya juga seperti itu. Karena masih dalam tahap perkembangan, beberapa vaksin itu harus diamati dan dipantau dengan sebaik-baiknya sehingga tidak menghasilkan dampak ikutan setelah imunisasi,” kata Ede.

Dia juga menyampaikan bahwa vaksinasi lebih banyak memberikan keuntungan dibandingkan kerugian yang ditimbulkan setelah vaksinasi.

Menurut Ede, efek samping dari imunisasi paling banyak ialah demam pascaimunisasi atau menimbulkan ruam. Namun, setelahnya orang tersebut memiliki ketahanan tubuh yang lebih baik dari sebelumnya terhadap suatu penyakit.

Dia juga mengingatkan meskipun sudah ada vaksin yang siap digunakan di Indonesia, masyarakat tetap wajib menjalankan protokol kesehatan sebagai upaya pencegahan penularan virus corona. 

Dia mengingatkan masyarakat untuk tetap menerapkan 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, serta mencuci tangan pakai sabun. (ahm)

Comments

comments