Junta Militer Myanmar Hapus Pemberontak Rakhine dari Daftar Teroris

Mahasiswa melakukan aksi protes menentang pemutusan jaringan internet selama berbulan-bulan di wilayah bagian Rakhine, Myanmar, Rabu (9/9/2020)./Foto: Antara (Reuters)

Acuantoday.com, Jakarta—Junta militer Myanmar menghapus pemberontak Arakan Army (AA) dari daftar kelompok teroris.

Putusan ini diambil karena faksi tersebut telah menghentikan serangan, sekaligus upaya membangun perdamaian di seluruh negeri.

Media pemerintah, Kamis (11/3), menyebut, langkah itu dilakukan pada saat tentara sedang berjuang untuk menahan demonstrasi harian terhadap kudeta 1 Februari di mana pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi digulingkan.

Arakan Army berjuang untuk otonomi yang lebih besar di negara bagian Rakhine barat dan selama dua tahun terakhir telah menjadi salah satu kekuatan paling tangguh dalam menantang pasukan yang telah berperang dalam berbagai perang etnis selama sekitar tujuh dekade.

AA telah ditempatkan dalam daftar kelompok teroris tahun lalu di bawah pemerintahan Suu Kyi.

“Penunjukan kelompok ini sebagai kelompok teroris dihentikan mulai 11 Maret 2021,” kata Mirror Daily yang dikelola negara, mengutip visi junta untuk membangun “perdamaian abadi nasional”.

AA, yang menyetujui gencatan senjata sementara pada November, tidak menanggapi permintaan komentar.

Beberapa dari dua lusin kelompok etnis bersenjata Myanmar telah mengkritik kudeta dan bahkan menunjukkan dukungan untuk pengunjuk rasa antikudeta, tetapi tidak secara signifikan meningkatkan tindakan militer atau meninggalkan kesepakatan gencatan senjata.

AA tidak menyuarakan dukungan untuk para pengunjuk rasa dan hanya ada sedikit protes di negara bagian Rakhine, yang menjadi perhatian dunia pada tahun 2017 ketika sekitar 700.000 orang dari minoritas Muslim Rohingya melarikan diri dari tindakan keras tentara.

Jajaran AA sebagian besar diambil dari etnis Rakhine dan mayoritas Buddha di kerajaan yang merdeka hingga abad ke-18 itu. (ahm)

Comments

comments