Ketua MPR Dukung Polisi Kedepankan Tilang Elektronik

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (tengah), menerima pengurus Keluarga Besar Putra-Putri Polri (KBPP Polri), di Ruang Kerja Ketua MPR RI, di Jakarta, Selasa (26/1)/Foto:Antara

Acuantoday.com Jakarta – Ketua MPR,  Bambang Soesatyo mendukung langkah  Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo menegakkan hukum berbasis elektronik di bidang lalu lintas, dengan pemasifan electronic traffic law enforcement (e-TLE)

“Selain meningkatkan kedisiplinan masyarakat dalam menaati ketentuan lalu lintas, penerapan e-TLE juga mengurangi potensi moral hazard terhadap aparat kepolisian yang bertugas di lalu lintas,” katanya, usai menerima pengurus Keluarga Besar Putra-Putri Polri (KBPP Polri) KBPP Polri, di Ruang Kerja Ketua MPR RI, di Jakarta, Selasa (26/1).

Dia menilai, pemasifan e-TLE sesuai dengan konsep terbaru Polri yaitu PRESISI yang digagas Listyo Sigit Prabowo, yaitu prediktif, responsibilitas, dan transparansi berkeadilan sehingga harus didukung semua pihak.

Bamsoet mengungkapkan bahwa berdasarkan data Polda Metro Jaya, sebelum adanya e-TLE, pengemudi roda empat di DKI Jakarta banyak melakukan pelanggaran lalu lintas seperti melanggar marka jalan, menggunakan ponsel saat mengemudi, hingga tidak memasang sabuk pengaman.

“Sejak diberlakukannya e-TLE, pelanggaran lalu lintas tersebut turun hingga 44 persen. Di DKI Jakarta, hingga akhir tahun 2020, setidaknya sudah ada 57 kamera pengawas di berbagai ruas jalan. Tahun ini akan ditambah lebih banyak lagi, Polda hingga Polres di berbagai daerah bisa bekerjasama dengan pemerintah daerah setempat untuk pengadaan perangkat e-TLE,” ujarnya.

Dia menekankan bahwa dengan memasifkan e-TLE, Polri telah mendukung terciptanya “smart city” dan juga menekan terjadinya kecelakaan lalu lintas akibat ketidakdisiplinan pengemudi dalam mentaati peraturan lalu lintas.

Menurut dia, Korlantas Polri mencatat hingga Oktober 2019 sudah terjadi 11.365 kecelakaan lalu lintas sehingga jika di rata-rata, setiap jam terjadi hampir tiga kasus kecelakaan lalu lintas di jalan raya.

Berdasarkan jumlah tersebut menurut Bamsoet, korban yang meninggal dunia mencapai 24.365 jiwa, korban luka berat 111.365 jiwa, dan 126.808 jiwa mengalami luka ringan.

Dia mengatakan, penyebab utama kecelakaan adalah karena ketidakdisiplinan diri pengemudi. (Bram/Antara)

Comments

comments