Optimisme Vaksin Makin Tinggi, Emas Terjun Bebas Terendah dalam Lima Bulan

Emas batangan./Foto: Istimewa

Acuantoday.com, Chicago–Emas jatuh ke terendah lima bulan pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB) dan mencatat bulan terburuk dalam empat tahun.

Pemicunya adalah optimisme atas pemulihan ekonomi, menysul ketersediaan vaksin sehingga cepat mengurangi daya tarik untuk emas sebagai tempat berlindung yang aman.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi COMEX New York Exchange, turun 7,2 dolar AS atau 0,4 persen menjadi ditutup pada 1.780,90 dolar AS per ounce.

Emas berjangka juga anjlok 23,10 dolar AS atau 1,28 persen menjadi ditutup pada 1.788,10 dolar AS pada Jumat lalu (27/11). 

Emas berjangka telah kehilangan sekitar 5,6 persen selama November.

“Mereka (investor) meninggalkan emas karena mereka merasa vaksin itu akan membuka pasar di beberapa titik dan sepertinya transisi akan berjalan teratur,” kata George Gero, direktur pelaksana RBC Wealth Management.

Penurunan emas terjadi meski dolar melemah, yang mencapai level terendah dalam dua setengah tahun.

Prospek pemulihan ekonomi yang didorong oleh vaksin tahun depan telah menempatkan saham global dijalurnya untuk memecahkan rekor bulanan, sementara Bitcoin mencapai rekor tertinggi saat reli 2020 mulai berjalan.

Menopang harapan akan lebih banyak tindakan pemerintah untuk membantu perekonomian, Presiden terpilih Joe Biden menunjuk mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen, yang dipandang sebagai kekuatan untuk lebih banyak tindakan fiskal, sebagai calon menteri keuangan.

Investor sekarang mengamati kesaksian Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell di hadapan Kongres minggu ini.

“Pedagang dan investor menunjukkan sedikit penghindaran risiko baru-baru ini, di tengah tidak ada hotspot geopolitik saat ini, harapan vaksin COVID-19 dan transisi yang lebih mulus dari tugas kepresidenan AS,” kata analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff dalam sebuah catatan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret turun 4,6 sen atau 0,2 persen menjadi ditutup pada 22,593 dolar AS per ounce. 

Platinum untuk pengiriman Januari naik 1,1 dolar AS atau 0,11 persen menjadi menetap pada 965,9 dolar AS per ounce. (ahm)

Comments

comments