Penggunaan Tempat Tidur di RSD Wisma Atlet Susut Separuh

Tower 4 Flat Isolasi Mandiri di Kompleks Wisma Atlet Kemayoran Jakarta. Data Satuan Tugas Penanganan COVID-19 selama 24 jam terakhir, Rabu (23/9) mencatat masih tersedia 1.019 tempat tidur (65,92%) ruang isolasi untuk pasien orang tanpa Gejala (OTG) yang tidak memiliki tempat untuk dirawat di sana./Foto: Antara

Acuantoday.com, Jakarta―Tingkat pemakaian tempat tidur pasien (Bed Occupancy Rate/BOR) di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet Kemayoran Jakarta mengalami penurunan.

Bila pada akhir September 2020 tercatat 90 persen, pada 28 Oktober 2020 susut menjadi hanya 44,8 persen.

Penurunan BOR ini dapat memberikan ruang bagi dokter dan tenaga medis untuk melakukan konsolidasi dan relaksasi.

Demikian ditegaskan Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo sebagaimana dikutip dalam siaran pers Satuan Tugas yang diterima di Jakarta, Kamis (29/10).

Penurunan tingkat pemakaian tempat tidur pasien di RSD Wisma Atlet, menurut dia, menunjukkan bahwa pasien yang sembuh dari COVID-19 semakin banyak dan upaya pencegahan penularan koronavirus membuahkan hasil.

Doni mengatakan, penurunan BOR memungkinkan para dokter dan tenaga medis yang selama ini terus bekerja menangani pasien beristirahat sejenak untuk memulihkan diri.

“Dokter dan tenaga medis sudah bekerja keras untuk melakukan pengobatan pasien COVID-19 dan saat inilah mereka dapat beristirahat sejenak untuk memulihkan tenaga dan pikiran mereka,” kata Doni, yang mengunjungi RSD Wisma Atlet pada Rabu (28/10).

Dia meminta seluruh warga disiplin menjalankan protokol kesehatan, termasuk selama masa libur panjang akhir pekan, supaya penularan COVID-19 bisa terus ditekan dan tingkat pemakaian tempat tidur rumah sakit tidak naik lagi.

Doni menekankan, pentingnya disiplin menjalankan 3M, memakai masker, mencuci tangan dengan sabun atau cairan pembersih tangan, serta menjaga jarak untuk mencegah penularan koronavirus

“Long weekend (libur panjang akhir pekan) ini dapat menimbulkan potensi tambahan jumlah positif COVID-19. Karenanya, kami tak henti untuk terus mengingatkan masyarakat agar selalu mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Menurut data Satuan Tugas per 28 Oktober 2020, sebanyak 325.793 dari total 400.483 orang yang dikonfirmasi terserang COVID-19 sudah dinyatakan sembuh. (ahm)

Comments

comments