Polisi Tindak Tegas Warga yang Berkerumun di Malam Tahun Baru

Kapolda Papua Barat Irjen Pol Tornagogo Sihombing didampingi Kabid Humas Kombes Polisi Adam Erwindi memberikan keterangan kepada wartawan di Manokwari, belum lama ini. Foto:Antara/Toyiban)

 Acuantoday.com, Manokwari – Guna mencegah penularan COVID 19, warga Papua Barat diminta tidak mengadakan perayaan Tahun Baru yang menimbulkan kerumunan.

Terkait hal itu, Kapolda Papua Barat, Irjen Polisi Tornagogo Sihombing, menginstruksikan para kapolres menindak kerumunan warga saat malam tahun baru.

“Kita semua tahu bahwa kerumunan orang bisa memicu penularan COVID-19,” ucap Tornagogo  di Manokwari, Rabu (30/12).

Kapolda juga mengimbau para kapolres melarang perayaan malam pergantian tahun baru secara berlebihan di wilayah masing-masing, terutama perayaan yang mengundang kerumunan warga.

“Kami mengajak seluruh tokoh masyarakat, tokoh pemuda, dan tokoh adat mendukung penerapan protokol kesehatan demi keselamatan kita bersama. Masih ada penularan COVID-19 di Papua Barat,” kata Tornagogo.

Kapolda berharap perayaan tahun baru diisi dengan kegiatan positif bersama keluarga di rumah masing-masing, agar malam pergantian tahun tidak menjadi klaster baru dalam penyebaran COVID-19.

Saat malam tahun baru para kapolres juga diminta memastikan bahwa sistem pengamanan yang dilakukan benar-benar menerapkan protokol kesehatan.

“Jangan ada anggota yang main-main dan malas tahu terhadap protokol kesehatan,” ucapnya.

Ia mengemukakan bahwa selama pandemi menyebar di Indonesia, termasuk Papua Barat tidak sedikit warga meninggal akibat terpapar COVID-19, termasuk pejabat pemerintah. Ribuan orang saat ini masih dalam perawatan.

“Di Papua Barat tercatat 90 pasien positif COVID-19 meninggal. 400 orang lebih saat ini masih menjalani perawatan,” katanya.

Kapolda mengajak semua pihak prihatin atas bencana ini. Malam tahun baru sebaiknya diisi dengan kegiatan ibadah serta perayaan secara sederhana di rumah masing-masing. (Rangga/Ant)

 

Comments

comments