Terbukti Tak Netral Seorang Camat Divonis Tiga Tahun Penjara

Apel netralitas ASN di Pilkada Bengkayang 2020 (ANTARA/Wati)

Acuantoday.com, Ternate – Pengadilan Negeri Ternate, Maluku Utara, memutuskan Camat Ternate Barat (Tebar), Kota Ternate, Maluku Utara, Fahmi Basa Amin divonis bersalah dalam kasus tindak pidana politik dan dihukum tiga tahun serta denda Rp5 juta.

“Camat Tebar terbukti berpolitik praktis sebagai ASN dan divonis 3 bulan penjara,” kata Ketua Majelis Hakim Kadar Noh di Ternate, Rabu (30/12).

Dia menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana sebagai pejabat ASN dengan sengaja membuat tindakan yang menguntungkan atau merugikan salah satu calon selama masa kampanye, sebagaimana dalam dakwaan tunggal jaksa penuntut umum.

Pengadilan menjatuhkan pidana kepada terdakwa dengan pidana penjara selama 3 bulan dengan ketentuan bahwa pidana tersebut tidak usah dijalani, kecuali apabila di kemudian hari berdasarkan putusan hakim yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, bahwa terdakwa melakukan tindak pidana sebelum masa percobaan selama 6 bulan berakhir.

Selain hukuman masa percobaan tersebut, Fahmi juga diharuskan membayar denda sebesar Rp5 juta dan jika ketentuan denda tersebut tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama 3 bulan.

Penasehat Hukum terdakwa, Bachtiar Husni, menyatakan kliennya menerima putusan Majelis Hakim tersebut. Itu berarti, putusan itu telah mempunyai kekuatan hukum tetap.

“Karena baik JPU dan Penasehat Hukum Terdakwa telah menerima putusan itu. Kami juga tidak mengambil upaya hukum lain karena telah menerima putusan itu,” ujarnya.(har)

Comments

comments