Tim Gabungan Razia Kamar Para Napi Lapas Cebongan

Lapas Kelas II B Cebongan Sleman.

Acuantoday.com, Yogyakarta – Tim gabungan melakukan razia mendadak di kamar-kamar para narapidana (Napi) yang menghuni Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas II B di Cebongan, Mlati, Sleman, Selasa (6/4/2021). Hasilnya, hanya ditemukan paku dan kabel-kabel saja dari kamar para warga binaan.

Kepala Lapas Kelas II B Sleman Kusnan mengatakan, penggeledahan atau razia ini dilakukan dengan bantuan jajaran TNI, Polri, hingga Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Sleman. Kegiatan ini sebagai upaya mendukung program pemerintah yaitu bersih dari narkoba dan barang-barang terlarang lainnya.

Kepala Lapas Kelas II B, Cebongan Sleman, Kusnan

“Saya menyampaikan terima kasih kepada rekan-rekan kami TNI, Polri, BNNK atas, bantuan dan kinerjanya dalam rangka mendukung program kami yaitu Bersinar yang merupakan bersih dari narkoba dan barang-barang terlarang lainnya,” kata Kusnan kepada wartawan seusai penggeledahan.

Kusnan menyampaikan tidak ditemukan barang-barang berbahaya hingga narkoba dari hasil penggeledahan tersebut. Hanya barang-barang kecil yang tampak berpotensi disalahgunakan oleh para warga binaan ikut dilakukan penyitaan.

“Seperti yang kita ketahui hanya barang-barang seperti paku, kalkulator dan kabel-kabel,” ujarnya.

Barang-barang tersebut, kata Kusnan, turut disita karena dianggap membahayakan dari segi keamanan. Walaupun memang belum diketahui secara pasti keguaan barang-barang temuan tersebut di dalam lapas.

“Karena menurut kami [barang-barang yang disita tadi] bisa membahayakan dari segi keamanan,” ucapnya.

Kusnan masih akan melakukan pendalaman terlebih dahulu kepada warga binaan yang bersangkutan terkait dengan beberapa temuan itu. Kemungkinan barang-barang itu digunakan untuk kegiatan misal membuat prakarya hingga membuat hiburan tersendiri seperti MP3 atau semacamnya.

“Bisa kami dalami terlebih dulu. Mungkin untuk prakarya atau lainnya. Kabel ini biasanya untuk MP3 diamankan juga, karena kalau dari keamanan bisa juga digunakan untuk gantung diri. Disambung-sambung dan gantung diri di tralis, bisa juga,” ujarnya.

Sementara itu Kasi Pemberantasan BNNK Sleman, Mulyadi membenarkan bahwa tidak ada temuan mencurigakan dari operasi gabungan kali ini. Baik barang-barang berupa alat komunikasi, senjata tajam hingga narkotika.

“Sementara yang kita lakukan untuk operasi gabungan ini. Memang tidak ada indikasi maupun ditemukan untuk barang-barang yang berhubungan dengan narkotika,” kata Mulyadi.

Mulyadi juga menyebutkan tidak ada temuan berupa alat komunikasi yang bisa digunakan sewaktu-waktu oleh warga binaan untuk bertransaksi dengan pihak luar dan sebagainnya.

“Ternyata barang-barang yang ditemukan itu tidak ada hubungannya dengan narkotika. Hasilnya saya kira ini sangat bagus dan perlu untuk terus ditingkatkan,” tandasnya. (Chaidir)

Comments

comments