Wajib Dibaca! Ini Pengaruh Apel pada Diabetes dan Kadar Gula Darah

Apel-- sumber foto thehealthsite.com

Acuantoday.com— Siapapun tahu buah apel itu enak dan bergizi tinggi serta bermanfaat bagi kesehatan. Padahal apel juga mengandung karbohidrat lho yang bisa memengaruhi kadar gula darah.

Namun, karbohidrat yang ditemukan dalam apel memengaruhi tubuh Anda secara berbeda dari gula yang ditemukan dalam makanan yang mengandung gula olahan.

Berikut ini paparan Healthline terkait pengaruh buah apel terhadap diabetes dan kadar gula, serta bagaimana mengkonsumsinya jika Anda menderita diabetes.

Seperti kita tahu, apel adalah salah satu buah paling populer di dunia. Mereka juga bergizi tinggi. Faktanya, apel tinggi: vitamin C, serat, beberapa antioksidan.

Satu apel berukuran sedang mengandung 104 kalori, 27 gram karbohidrat, dan 9 miligram vitamin C.

Sebagian besar nilai nutrisi apel ditemukan pada kulitnya yang berwarna-warni. Jadi mencuci dan menjaga kulit saat makan atau memasak adalah cara terbaik untuk mengoptimalkan nutrisi yang Anda dapatkan. Selain itu, apel mengandung banyak air dan serat, yang membuatnya mengenyangkan.

 Apel mengandung karbohidrat dan serat

Jika Anda menderita diabetes, penting untuk memperhatikan asupan karbohidrat Anda. Itu karena tiga makronutrien – karbohidrat, lemak, dan protein – karbohidrat paling memengaruhi kadar gula darah Anda.

Meskipun demikian, tidak semua karbohidrat diciptakan sama. Apel ukuran sedang mengandung 27 gram karbohidrat, tetapi 4.8 di antaranya adalah serat.

Serat memperlambat pencernaan dan penyerapan karbohidrat, sehingga tidak meningkatkan kadar gula darah Anda dengan cepat. Studi menunjukkan bahwa serat dapat melindungi terhadap diabetes tipe 2 dan banyak jenis serat dapat meningkatkan manajemen gula darah.

Apel hanya mempengaruhi kadar gula darah secara moderat

Apel memang mengandung gula, tetapi kebanyakan gula yang ditemukan dalam apel adalah fruktosa. Fruktosa yang dikonsumsi dalam buah utuh memiliki efek yang sangat kecil pada kadar gula darah.

Selain itu, serat dalam apel memperlambat pencernaan dan penyerapan gula. Ini berarti gula memasuki aliran darah secara perlahan dan tidak dengan cepat meningkatkan kadar gula darah.

Selain itu, polifenol, yang merupakan senyawa tanaman yang ditemukan dalam apel, juga dapat memperlambat pencernaan karbohidrat dan menurunkan kadar gula darah.

Skor apel relatif rendah pada skala indeks glikemik (GI) dan beban glikemik (GL), yang berarti bahwa apel menyebabkan kenaikan kadar gula darah minimal (10).

Kesimpulannya, apel memiliki efek minimal pada kadar gula darah dan tidak mungkin menyebabkan lonjakan cepat gula darah, bahkan pada penderita diabetes. Antioksidan yang ditemukan dalam apel dapat menurunkan risiko diabetes. Beberapa penelitian menemukan bahwa makan apel dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes.

Ulasan studi tahun 2019 menunjukkan bahwa makan apel dan pir dikaitkan dengan penurunan risiko masalah kardiovaskular dan diabetes tipe 2.

Tiga studi kohort dari 2013 menemukan bahwa konsumsi lebih banyak buah utuh, khususnya blueberry, anggur, dan apel, dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah. Namun, hal yang sama tidak ditemukan untuk jus buah.

Ada beberapa alasan mengapa apel dapat membantu mencegah diabetes, tetapi antioksidan yang ditemukan dalam apel kemungkinan memainkan peran penting.

Antioksidan adalah zat yang mencegah beberapa reaksi kimia berbahaya di tubuh Anda. Mereka memiliki banyak manfaat kesehatan, termasuk melindungi tubuh Anda dari penyakit kronis.

Sejumlah besar antioksidan berikut ini ditemukan dalam apel:

Quercetin. Dapat memperlambat pencernaan karbohidrat, membantu mencegah lonjakan gula darah.

Asam klorogenat. Dapat membantu tubuh Anda menggunakan gula dengan lebih efisien, meskipun beberapa hasil tidak meyakinkan.

Phlorizin. Bisa berpotensi memperlambat penyerapan gula dan menurunkan kadar gula darah. Perhatikan bahwa ukuran sampel rendah dalam penelitian ini dan perlu divalidasi oleh penelitian jangka panjang lainnya.

Konsentrasi antioksidan menguntungkan tertinggi ditemukan dalam keripik madu dan varietas apel merah yang lezat.

Intinya, makan apel secara teratur dapat membantu mencegah diabetes tipe 2, serta menjaga kadar gula darah Anda tetap stabil.

Haruskah penderita diabetes makan apel?

Apel adalah buah yang sangat baik untuk dimasukkan dalam makanan Anda jika Anda menderita diabetes. Kebanyakan pedoman diet untuk penderita diabetes merekomendasikan diet yang mencakup buah-buahan dan sayuran.

Buah dan sayur kaya akan nutrisi seperti vitamin, mineral, serat, dan antioksidan.

Selain itu, diet tinggi buah dan sayuran telah berulang kali dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kronis, seperti penyakit jantung dan kanker.

Meskipun apel tidak mungkin menyebabkan lonjakan kadar gula darah Anda, apel mengandung karbohidrat. Jika Anda menghitung karbohidrat, pastikan memperhitungkan 27 gram karbohidrat yang dikandung apel.

Juga, pastikan untuk memantau gula darah Anda setelah makan apel dan lihat bagaimana pengaruhnya terhadap Anda secara pribadi.***dian

 

Comments

comments