WHO Harap Izin Vaksin Pfizer, Moderna, AstraZeneca Beberapa Pekan Lagi

Margaret Keenan, 90 tahun, mendapat tepukan tangan dari staf saat kembali ke bangsalnya setelah menjadi orang pertama di Inggris yang menerima vaksin Covid 19 buatan Pfizer/BioNTech di Rumah Sakit Universitas di Coventry, Inggris, Selasa (8/12/2020), di awal program imunisasi terbesar dalam sejarah Inggris. Inggris menjadi negara pertama di dunia yang mulai mengimunisasi penduduknya dengan vaksin buatan Pfizer/BioNTech. Jacob King/Pool via REUTERS /WSJ/djo

Acuantoday.com— Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berharap dapat memutuskan perihal izin penggunaan darurat vaksin Covid 19 buatan Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca dalam beberapa pekan mendatang, menurut kepala ilmuwan pada Jumat (11/12).

Soumya Swaminathan mengatakan badan kesehatan global itu akan memutuskan nasib calon vaksin Pfizer dalam “beberapa pekan” ke depan. Selanjutnya, mereka juga akan meninjau calon vaksin produksi Moderna dan AstraZeneca.

Restu WHO akan memungkinkan pendistribusian sebuah vaksin di sejumlah negara, yang badan pengawas obat nasionalnya belum dapat melakukan evaluasi.

Menurut Swaminathan, sedikitnya 10 perusahaan telah menyatakan minat atau mengajukan permintaan izin penggunaan darurat untuk calon vaksin.

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan hampir satu miliar dosis vaksin telah diamankan untuk program COVAX, guna dibagikan kepada-negara negara miskin dan menengah. Ada 189 negara yang berpartisipasi dalam program tersebut.

Namun, sejumlah pejabat WHO mencatat bahwa masih dibutuhkan waktu untuk memproduksi dosis vaksin yang mencukupi permintaan. Menurut Swaminathan, pasokan vaksin Covid 19 sepertinya akan terbatas untuk paruh pertama 2021.***dian/ant

Comments

comments